How To Hire A Business Intelligence Analyst

by -78 Views

How To Hire A Business Intelligence Analyst – Meskipun jabatan “analis bisnis” dan tanggung jawab terkait untuk membantu organisasi mengidentifikasi dan mengimplementasikan perbaikan mungkin tampak kabur, pekerjaan mahasiswa sarjana dapat sangat berharga dalam praktiknya dan memberi bisnis keunggulan kompetitif. Baik itu meninjau operasi yang ada, menerapkan teknologi baru, atau melakukan analisis statistik pada data besar, analis bisnis adalah pemecah cerdas yang dapat ditempatkan di mana saja dalam organisasi untuk meningkatkan kinerja orang dan sistem.

Profesi ini memiliki rekam jejak yang kuat dalam membantu organisasi meningkatkan kinerja sehingga BA tetap diminati secara keseluruhan, dengan Biro Statistik Tenaga Kerja memprediksi pertumbuhan pekerjaan 14% selama sepuluh tahun ke depan untuk BA yang berspesialisasi dalam analisis manajemen. dan peningkatan 25% yang signifikan dalam lowongan pekerjaan untuk analis operasi riset. Hasil karir yang kuat untuk sarjana, dikombinasikan dengan gaji yang kompetitif dan peluang kerja yang beragam, berarti ini adalah bidang yang menjanjikan dan menarik bagi siapa saja yang mempertimbangkan perubahan karir.

How To Hire A Business Intelligence Analyst

Singkatnya, ya. Sementara banyak organisasi mencari kandidat yang memiliki setidaknya beberapa pengalaman dalam peran analis bisnis, ada cara untuk mengatasi persyaratan ini dengan mengembangkan dan mendemonstrasikan keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan BA.

Data Scientist Vs Business Analyst

Peran dan tanggung jawab analis bisnis dapat sangat bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lain, dan untuk menambah kebingungan, BA terkadang memiliki gelar alternatif seperti analis proses bisnis, analis operasi, analis sistem, analis proses, dan bahkan manajer produk. Namun terlepas dari perbedaan gelar dan peran, sebagian besar mahasiswa sarjana diharapkan memiliki keterampilan dan kualifikasi yang memungkinkan mereka untuk membantu memecahkan masalah bisnis.

Pada intinya, analis bisnis adalah pemecah masalah analitis yang bekerja dalam bisnis atau organisasi untuk mengidentifikasi area yang dapat ditingkatkan; memberikan rekomendasi berbasis data; bekerja dengan pemangku kepentingan seperti manajer, tim teknis, vendor, staf lapangan, dan manajer untuk mengimplementasikan peningkatan; dan memastikan proyek selesai tepat waktu dan sesuai anggaran.

Bergantung pada organisasinya, beberapa BA mungkin lebih fokus pada alur kerja dan alat yang digunakan (misalnya meninjau data praktik kerja, mengidentifikasi tantangan teknologi yang dihadapi profesional organisasi, bekerja sama dengan tim TI untuk mencapai perangkat lunak yang lebih baik dan lebih efisien, lebih efisien), sementara yang lain. dapat berfokus pada peningkatan kepuasan pelanggan (misalnya, menganalisis catatan keluhan, survei pengguna dan laporan kepuasan, membuat program pelatihan karyawan, menerapkan prinsip layanan pelanggan yang lebih baik di seluruh organisasi, dll.). Mahasiswa sarjana juga dapat dibawa sebagai konsultan untuk mengerjakan proyek tertentu seperti peluncuran produk atau layanan, berkonsultasi dalam departemen seperti dukungan SDM atau TI, atau fokus pada area bisnis yang tertinggal.

Sebagian besar analis bisnis memiliki setidaknya gelar sarjana dalam sistem informasi, teknologi informasi, manajemen bisnis, keuangan, ekonomi, ilmu komputer, ilmu data, atau bidang terkait. Beberapa lulusan juga memiliki gelar master, seperti MBA atau yang setara.

Business Development Exec. Job Description [+3 Employer Samples]

Kualifikasi tambahan yang dapat memberikan keunggulan kompetitif bagi para sarjana termasuk sertifikasi analitik bisnis dari organisasi industri yang diakui seperti International Institute for Business Analytics, penyelesaian bootcamp intensif analitik bisnis atau analitik data atau kursus online, atau pengalaman sebelumnya dalam bidang terkait seperti ; analisis data, analisis keuangan, manajemen proyek, manajemen bisnis atau arsitektur bisnis.

Analis bisnis harus memiliki pemikiran kritis yang kuat, keterampilan analitis, dan keterampilan memecahkan masalah. Secara khusus, mereka harus memiliki kesabaran dan perhatian terhadap detail yang akan memungkinkan mereka memecah proses menjadi komponen-komponennya, mengevaluasi apa yang berhasil dan apa yang tidak, memahami bagaimana berbagai bagian bekerja sama, dan membuat rekomendasi berdasarkan data untuk perbaikan. . .

Meskipun tidak semua lulusan fokus pada sistem bisnis, mereka diharapkan memiliki keterampilan teknis untuk memahami alat, perangkat lunak, dan layanan yang digunakan organisasi, terbiasa dengan bahasa dan platform pemrograman seperti SQL, BPMN, dan Microsoft Visio, dan dapat melakukan tugas seperti data mining data, analisis bisnis, dan bekerja dengan wireframe dan model.

Gelar sarjana dalam bidang terkait adalah titik awal yang baik bagi mereka yang ingin mendalami analitik bisnis, tetapi itu saja mungkin tidak cukup untuk tenaga kerja yang kompetitif saat ini. Di bawah ini adalah tip-tip terbukti yang akan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan gelar BA.

What Does An Operations Analyst Do

Pendidikan berkelanjutan, baik melalui lokakarya sertifikasi analis bisnis, sertifikasi ECBA, atau kursus online, penting dalam banyak hal; bidang analisis, dan 2) Mereka memastikan bahwa keahlian Anda relevan dengan masalah bisnis saat ini.

Jika Anda menghadapi kandidat yang semuanya memiliki gelar sarjana, kursus tambahan yang memberi Anda keterampilan khusus atau memberi Anda pengalaman bekerja dengan proyek batu penjuru dapat memberi Anda keunggulan dalam persaingan.

Portofolio bisa sangat berharga saat mencoba mendapatkan posisi sebagai analis bisnis, karena memberikan bukti kemampuan Anda. Dengan cara yang sama seperti portofolio UX atau ilmu data menunjukkan proyek yang telah dikerjakan, portofolio BA menunjukkan keterampilan manajemen proyek utama Anda, mulai dari identifikasi masalah hingga analisis data dan bisnis, penganggaran, pengembangan solusi, dan implementasi.

Hal terbaik tentang portofolio adalah Anda dapat membangunnya meskipun saat ini Anda tidak memiliki gelar sarjana. Jika Anda telah mengambil tanggung jawab sarjana di posisi Anda saat ini atau sebelumnya dan menggunakan keterampilan manajemen proyek Anda di posisi lain, Anda dapat memasukkan pekerjaan Anda ke dalam portofolio untuk menunjukkan kepada calon pemberi kerja bahwa Anda memiliki apa yang diperlukan. melakukan pekerjaan sarjana.

Companies That Hire For Freelance Data Entry Jobs

Banyak analis bisnis memulai sebagai ilmuwan data, analis data, analis keuangan, staf pendukung TI, insinyur jaminan kualitas, dan manajer bisnis. Manfaat dari prasyarat ini adalah memberikan pengalaman kerja yang luas dalam menangani data bisnis dan memahami kebutuhan perusahaan, memberikan wawasan tentang proses dan alur kerja perusahaan, serta menciptakan peluang untuk mengembangkan pengetahuan domain. Ada juga keterampilan yang tumpang tindih antara jurusan ini, seperti pemecahan masalah analitis, penambangan dan analisis data, dan komunikasi yang kuat. Bukan hal yang aneh bagi para profesional di departemen lain untuk mengambil peran sarjana, dan banyak analis bisnis mendapatkan pijakan mereka dengan melakukan pekerjaan sarjana di tim mereka sambil memegang jabatan lain.

Apakah Anda berada di tengah kamp pelatihan analitik bisnis, lulusan baru melakukan magang, atau bekerja dalam tim yang tidak terkait dengan departemen analitik bisnis, cari peluang untuk mengerjakan proyek yang akan membawa Anda lebih dekat ke karir sarjana. Ini bisa berarti menjadi sukarelawan dalam proyek yang membantu Anda mengembangkan keterampilan sarjana Anda, mengerjakan proyek batu penjuru atau kelompok yang akan memungkinkan Anda menunjukkan keterampilan manajemen proyek dan analisis bisnis Anda, atau menemukan cara untuk memasukkan praktik terbaik BA ke dalam hidup Anda. . kerja. Bersikaplah sungguh-sungguh tentang apa yang Anda putuskan untuk dikerjakan dan bagaimana Anda bekerja sehingga Anda memperoleh keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman yang tepat untuk beralih ke analitik bisnis.

Peluang kerja analis bisnis sering datang dari mulut ke mulut, dan banyak sarjana telah membuat langkah karir masa depan berkat pembangunan hubungan mereka, keterampilan komunikasi yang baik, dan keingintahuan bisnis. sisi perusahaan mereka. Mengembangkan hubungan yang kuat dengan mentor industri dan rekan kerja juga dapat membantu Anda menavigasi tenaga kerja, memfasilitasi perkenalan dengan calon pemberi kerja, dan mengarahkan Anda ke peluang BA yang biasanya tidak diiklankan.

Saat Anda mengembangkan keterampilan Anda sebagai mahasiswa sarjana, pastikan juga untuk membangun jaringan luas yang dapat membantu Anda dalam perjalanan karir sarjana Anda.

Human Resources Sample: Take A Tour

Sangat. Sementara beberapa analis bisnis mungkin berspesialisasi dalam teknologi informasi dan menjadi analis sistem bisnis, sebagian besar adalah generalis yang lebih cenderung memiliki latar belakang administrasi bisnis, keuangan, analisis data, pemasaran, atau manajemen proyek. . Meskipun demikian, analis bisnis diharapkan memiliki pengetahuan tentang TI dan aplikasi bisnis dasar sehingga mereka dapat membantu organisasi meningkatkan teknologi dan proses bisnisnya.

Meskipun tidak ada jalur yang pasti untuk menjadi analis bisnis, dan para profesional dari semua latar belakang telah mampu mengembangkan keterampilan dan pengalaman yang dibutuhkan untuk memenuhi peran sebagai sarjana, kursus tertentu dapat membantu membangun keterampilan dasar yang diperlukan untuk pekerjaan itu. Banyak sarjana memiliki latar belakang bisnis, keuangan, IT, pemasaran, psikologi, dan ilmu komputer, yang dapat membantu mengembangkan keterampilan sarjana seperti pemecahan masalah kritis, analisis data, dan manajemen proyek. Kursus yang berfokus pada analitik data, ilmu data, dan manajemen produk bekerja lebih keras dengan membekali siswa dengan keterampilan dan pengetahuan industri yang relevan untuk dapat dipekerjakan sebagai sarjana.

Analis bisnis dapat bekerja di hampir semua bidang, jadi tidak jarang beberapa berasal dari latar belakang bisnis tradisional, sementara yang lain berasal dari bidang yang memberi mereka keahlian domain.

Analis bisnis tingkat pemula biasanya memiliki setidaknya gelar sarjana dan mulai sebagai pekerja magang atau dalam peran tingkat pemula seperti insinyur jaminan kualitas, koordinator proyek, dukungan pelanggan atau teknis, pakar domain, asisten administrasi hingga kepala teknologi eksekutif. , pengembang perangkat lunak, atau analis penjualan/pemasaran/pelaporan. :

Sectors In Singapore That Are Hiring, And The Skills They Are Looking For

Setelah mendapatkan beberapa pengalaman, banyak yang melanjutkan

Business intelligence, software business intelligence, business intelligence erp, dashboard business intelligence, apa itu business intelligence, contoh aplikasi business intelligence, business intelligence technologies, business intelligence adalah, business intelligence power bi, contoh business intelligence, bi business intelligence, business intelligence analyst adalah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.