How Does Business Intelligence Software Work

by -27 Views

How Does Business Intelligence Software Work – Data organisasi adalah sumber daya terpentingnya, dan operasi sehari-hari menghasilkan banyak data. Namun, penting untuk menghilangkan inefisiensi dari cara data dikonsumsi dan disajikan untuk menghasilkan hasil yang dapat ditindaklanjuti yang membantu membuat keputusan berdasarkan data. Kecerdasan bisnis (BI) adalah serangkaian layanan yang membantu bisnis memanfaatkan data untuk mendorong keunggulan organisasi. Layanan intelijen bisnis efektif tidak hanya dalam menyediakan representasi data yang komprehensif, tetapi juga dalam menyampaikan makna data ini. Alat BI modern sangat beragam dalam solusi berbasis data yang mereka sediakan, memungkinkan pelaporan multidimensi tentang bagaimana saluran data ada di dalam organisasi. Tetapi intelijen bisnis lebih dari sekadar pemilihan dan demokratisasi yang sewenang-wenang dan penataan data yang estetis. Artikel ini mencoba menguraikan dengan tepat apa itu BI dan bagaimana cara kerjanya. Kami akan melangkah lebih jauh dan melihat beberapa aspek, mulai dari fitur dan manfaat hingga beberapa contoh melihat aplikasi. Isi Apa itu intelijen bisnis? Contoh intelijen bisnis Siapa yang membutuhkan intelijen bisnis? Bagaimana cara kerja platform intelijen bisnis? Fitur penting dari platform intelijen bisnis Keuntungan dari intelijen bisnis Mengapa memilih platform intelijen bisnis? Apa itu intelijen bisnis? Kecerdasan bisnis mengacu pada infrastruktur teknologi yang memungkinkan organisasi untuk mengubah data bisnis saat ini dan historis menjadi laporan yang mudah dicerna dan presentasi lainnya. Alat BI memungkinkan akses menyeluruh dan terperinci ke data yang mengarah ke analisis di dasbor, katalog, spreadsheet, bagan, grafik, dan format ringkasan. Data tersebut diekstrak dan diolah menjadi informasi yang berwawasan. Karena informasi ini mudah dicerna dan diakses, menjadi bank pengetahuan dan dapat ditindaklanjuti untuk pengambilan keputusan. Bergantung pada bagaimana informasi dikomunikasikan, terdapat banyak variasi BI dalam penelitian dan industri. Contoh Business Intelligence Beberapa contoh pemrosesan data yang berfungsi di sepanjang garis Business Intelligence meliputi: 1) Penambangan Data: Mengidentifikasi pola dalam kumpulan data masif untuk mengekstraksi data berharga yang dapat digunakan untuk menggerakkan bisnis disebut penambangan data. Ini adalah metode intelijen bisnis yang telah ada selama bertahun-tahun. Berdasarkan titik data statistik, cluster data dapat dikembangkan dengan menghubungkan kekuatan pendorong dari satu titik data ke titik data lainnya untuk menambah bobot. 2) Metrik kinerja: Metodologi intelijen bisnis ini mencakup pengambilan keputusan waktu nyata dan penilaian kecocokan terkait untuk mengukur secara menyeluruh kinerja orang, produk, dan organisasi secara keseluruhan. Ini juga melampaui ini dengan membandingkan kinerja beberapa perusahaan yang beroperasi di bidang tertentu untuk menyimpulkan cara untuk tampil di seluruh pasar. 3) Analisis statistik: Analisis statistik melihat sekilas banyak data terkait bisnis dan mengidentifikasi tren dengan membuat kumpulan sampel. Kumpulan sampel adalah kumpulan poin data yang lebih kecil yang mewakili data yang cukup untuk menarik kesimpulan yang berlaku untuk organisasi tanpa mengganggu alur kerja end-to-end. Kesuksesan Pelanggan: Mengembangkan solusi seluler untuk salah satu platform manajemen aset yang tumbuh paling cepat di Amerika Data besar-besaran dipecah menjadi model yang lebih mudah dikelola, dan pemetaan data dilakukan untuk menetapkan korelasi antara berbagai model. Basis data atau bank data yang dihasilkan distandarisasi, dan menghilangkan duplikasi untuk meminimalkan ambiguitas yang disebabkan oleh data. 5) Penyulingan Data: Penyulingan Data selangkah lebih maju dari pengumpulan atau penemuan data dengan menyaring data agregat dari berbagai sumber. Tampilan khusus dari data gabungan tersedia untuk analis bisnis menggunakan metode seperti manipulasi data dalam memori, kueri, dan pelaporan tradisional. Kualitas data secara bersamaan dipertahankan berdasarkan buku aturan yang sudah jadi dan perpustakaan fungsi yang komprehensif. Siapa yang butuh intelijen bisnis? Alat intelijen bisnis yang Anda pilih harus memenuhi persyaratan dasar untuk mengumpulkan data dari silo departemen dan memberikan nilai di seluruh perusahaan. Semua orang mulai dari eksekutif C-suite hingga kepala departemen hingga ilmuwan data terlibat dalam mengumpulkan nilai yang diperlukan untuk membuat keputusan bisnis. Jenis pengguna yang paling banyak menggunakan alat BI adalah: 1) Operator Data Karyawan yang menjalankan peran utama dengan data di perusahaan dikenal sebagai operator data, analis bisnis, atau pekerja pengetahuan. Seluruh kontribusi mereka terhadap laba perusahaan bergantung pada kualitas dan legitimasi data yang mereka kumpulkan. Mereka ada di puncak piramida konsumsi informasi masyarakat. Mereka membuat keputusan tentang pengoptimalan proses berdasarkan intelijen bisnis yang telah mereka kumpulkan. 2) Pelanggan bisnis Bisnis membutuhkan komunikasi yang terbuka dan jelas dari beberapa informasi untuk mempertahankan siklus bisnis yang berulang dengan pelanggan tepercaya. Pelanggan tetap perusahaan Anda mungkin memerlukan poin data yang terkait dengan pola pesanan, tingkat inventaris, perjanjian tingkat layanan (SLA), dan metode pembayaran. Semua data ini dapat dibeli dan diakses melalui platform atau sistem intelijen bisnis yang efektif. 3) C-Suite Dewan direksi perusahaan, C-suite atau C-suite artinya CEO/CTO/COO mengelola seluruh alur kerja dari proses perubahan di perusahaan, baik itu perubahan material yang dapat diimplementasikan pada satu atau tingkat departemen, atau perubahan tingkat tinggi yang mengarah pada dampak bisnis jangka panjang, data yang baik tetap menjadi pusat segalanya.4) Pemerintah memerlukan informasi yang komprehensif dan analitik terkait untuk mengembangkan rencana aksi nasional untuk mengelola anggaran nasional, kesehatan warga, pertahanan nasional , praktik kerja yang berkelanjutan, dan pembuatan kebijakan. Tindakan ini membutuhkan Data dalam jumlah besar di seluruh negeri, dan tanpa intelijen bisnis yang tepat, sebagian besar akan dianggap sebagai kebisingan dalam analisis. Bagaimana cara kerja platform intelijen bisnis? Tujuan utama intelijen bisnis apa pun platform atau alat BI eksklusif adalah untuk membantu bisnis mengumpulkan dan menyajikan data secara komprehensif sambil memahami sepenuhnya motivasi di balik data tersebut Hasil akhir dari mengintegrasikan platform intelijen bisnis ke dalam alur kerja perusahaan adalah setiap karyawan dapat memahami aliran data dalam bisnis sehingga bahwa dia dapat membuat keputusan yang produktif dengan cepat.Tiga fitur utama dari perangkat lunak atau platform intelijen bisnis adalah: 1) Pengumpulan data Ketika corong intelijen bisnis dimulai, ia mengumpulkan data dari berbagai sumber termasuk gudang data dan file CSV dan menggabungkannya bersama. Kemudian membersihkan data ini, membuatnya lebih mudah dipahami, dan mengubah format data yang berbeda dari sistem yang berbeda ke dalam format umum. Setelah mencapai format dan komposisi umum, segmen data ini digabungkan menjadi satu kumpulan data fitur. Ini memberi operator pengetahuan pandangan yang lebih luas tentang bisnis mereka dan aliran data internal. Ke depan, langkah ini juga termasuk mengamankan data Anda dan memastikan bahwa setiap kepatuhan ditangani. 2) Menganalisis dan menyebarkan data Setelah semua data dari berbagai sumber tersedia di satu tempat dalam format yang jelas dan dapat dikenali, saatnya memilah dan mengatur data dan menanyakan berbagai panggilan data yang diperlukan. Saat berurusan dengan mengatur data untuk digunakan oleh tim yang berbeda, Anda harus mengatur data ke dalam penyimpanan data, yang merupakan blok penyusun gudang data yang lebih kecil. Basis data ini diadaptasi dan dikurasi untuk memenuhi kebutuhan tim yang relevan. Kemudian kueri data menggunakan metode kueri yang sederhana dan intuitif seperti Visual SQL. Power user seperti data scientist dan analis dapat menggunakan exploratory data analysis (EDA) untuk menganalisis data secara mendalam setelah data tertata dengan baik. 3) Visualisasi data Ketika database dapat diuraikan dan kueri dapat dibuat menggunakan perintah sederhana, data dapat dikonsumsi dalam format interaktif di seluruh organisasi. Platform kecerdasan bisnis memungkinkan Anda membuat dasbor data yang disesuaikan yang dapat dengan mudah dibagikan ke seluruh departemen. Kepala departemen dan operator data dapat berinteraksi dengan dasbor tanpa mempelajari bahasa pemrograman atau metodologi kueri. Pada titik ini, beberapa fungsi tambahan dapat diintegrasikan ke dalam dasbor dan database, seperti peringatan yang dipersonalisasi dan metode kolaborasi silang. Selain itu, opsi plug-and-play dapat diintegrasikan dengan beberapa alat BI dan dependensi. Fitur Penting dari Platform Kecerdasan Bisnis Perusahaan berinvestasi dalam kemampuan kecerdasan bisnis yang berbeda berdasarkan target pelanggan dan area operasi mereka. Mencapai keunggulan kompetitif sangat penting untuk berfungsi di industri apa pun, terlepas dari keadaan atau sentimen pasar. Beberapa fitur terpenting dari perangkat lunak intelijen bisnis yang andal dan efektif adalah: 1) Keputusan bisnis dasbor khusus memerlukan waktu penyelesaian yang sangat singkat setelah sesi curah pendapat, yang hanya dapat dicapai dengan analitik waktu nyata. Data organisasi. Dasbor khusus untuk manajer memungkinkan perusahaan untuk:

Business intelligence, how does the fan work, business intelligence erp, how does a sound card work, business intelligence technologies, how does a journalist work, contoh business intelligence, how does stock market work, software business intelligence, business intelligence power bi, bi business intelligence, dashboard business intelligence

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.