What Is Business Intelligence Software

by -35 Views

What Is Business Intelligence Software – Setiap bisnis beroperasi berdasarkan data – informasi yang dihasilkan dari banyak sumber internal dan eksternal perusahaan Anda. Dan saluran data ini bertindak sebagai sepasang mata bagi para eksekutif, memberi mereka informasi analitis tentang apa yang terjadi dengan bisnis dan pasar. Oleh karena itu, kesalahpahaman, ketidakakuratan, atau kurangnya informasi dapat menyebabkan pandangan yang menyimpang dari situasi pasar serta operasi internal – dan keputusan buruk berikutnya.

Membuat keputusan berdasarkan data memerlukan pandangan 360° dari semua aspek bisnis Anda, bahkan aspek yang belum Anda pertimbangkan. Tetapi bagaimana mengubah sepotong data yang tidak terstruktur menjadi sesuatu yang berguna? Jawabannya adalah intelijen bisnis.

What Is Business Intelligence Software

Kami telah membahas strategi pembelajaran mesin. Pada artikel ini, kami akan membahas langkah-langkah aktual yang terlibat dalam menghadirkan intelijen bisnis ke dalam infrastruktur perusahaan Anda yang sudah ada. Anda akan mempelajari cara menetapkan strategi intelijen bisnis dan mengintegrasikan alat ke dalam alur kerja perusahaan Anda.

Business Intelligence Software: What You Need To Know

Mari kita mulai dengan definisi: intelijen bisnis atau BI adalah serangkaian praktik untuk mengumpulkan, menyusun, menganalisis, dan mengubah data mentah menjadi wawasan bisnis yang dapat ditindaklanjuti. BI mempertimbangkan metode dan alat yang mengubah kumpulan data tidak terstruktur, meringkasnya menjadi laporan atau wawasan yang mudah dipahami. Tujuan utama BI adalah untuk memberikan wawasan bisnis yang dapat ditindaklanjuti dan mendukung keputusan berdasarkan data.

Bagian terbesar dari implementasi BI adalah penggunaan alat aktual yang memproses data. Alat dan teknologi yang berbeda membentuk infrastruktur informasi bisnis. Infrastruktur seringkali mencakup teknologi berikut yang mencakup penyimpanan, pemrosesan, dan pelaporan data:

Kecerdasan bisnis adalah proses berbasis teknologi yang sangat bergantung pada masukan. Teknologi yang digunakan dalam BI untuk mengubah data tidak terstruktur atau semi-terstruktur juga dapat digunakan untuk penambangan data, serta menjadi alat awal untuk bekerja dengan data besar.

. Jenis pemrosesan data ini juga dikenal sebagai analitik deskriptif. Dengan bantuan analitik deskriptif, bisnis dapat mempelajari kondisi pasar industri mereka, serta proses internal mereka. Tinjauan data historis membantu mengidentifikasi titik kesulitan dan peluang bisnis.

Business Intelligence (bi) Software

Didasarkan pada pemrosesan data dari peristiwa masa lalu. Alih-alih melihat peristiwa sejarah, analitik prediktif memprediksi tren bisnis di masa depan. Prediksi ini didasarkan pada analisis peristiwa masa lalu. Oleh karena itu, BI dan analitik prediktif dapat menggunakan teknik yang sama untuk memproses data. Sampai batas tertentu, analitik prediktif dapat dilihat sebagai langkah selanjutnya dalam intelijen bisnis. Baca lebih lanjut di artikel kami tentang model kematangan analitik.

Jenis ketiga adalah analitik preskriptif yang berfokus pada menemukan solusi untuk masalah bisnis dan merekomendasikan tindakan untuk menyelesaikannya. Saat ini, analitik preskriptif tersedia melalui alat BI canggih, tetapi seluruh bidang belum dikembangkan ke tingkat yang dapat diandalkan.

Jadi inilah intinya, ketika kita mulai berbicara tentang integrasi alat BI yang sebenarnya di organisasi Anda. Seluruh proses dapat dibagi menjadi penerapan intelijen bisnis sebagai konsep untuk karyawan perusahaan Anda dan integrasi alat dan aplikasi yang sebenarnya. Di bagian berikutnya, kita akan menelusuri poin-poin penting dalam mengintegrasikan BI ke dalam perusahaan Anda dan membahas beberapa kendala.

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya. Untuk mulai menggunakan intelijen bisnis di organisasi Anda, pertama-tama jelaskan arti BI kepada semua pemangku kepentingan Anda. Bergantung pada ukuran organisasi, kerangka istilah dapat bervariasi. Saling pengertian sangat penting di sini karena karyawan dari berbagai departemen akan terlibat dalam pemrosesan data. Jadi, pastikan semua orang memiliki pemahaman yang sama dan jangan menyia-nyiakan kecerdasan bisnis dengan analitik prediktif.

Business Intelligence Services: Why Are They Crucial For Companies In 2022?

Tujuan lain dari langkah ini adalah untuk mengkomunikasikan konsep BI kepada orang-orang kunci yang akan terlibat dalam pengelolaan data. Anda perlu menentukan masalah sebenarnya yang ingin Anda tangani, menetapkan KPI, dan mengatur pakar yang diperlukan untuk meluncurkan inisiatif intelijen bisnis Anda.

Penting untuk disebutkan bahwa, secara teknis, Anda akan membuat asumsi pada tahap ini tentang sumber data dan standar yang ditetapkan untuk mengontrol aliran data. Anda akan dapat memeriksa asumsi Anda dan menentukan alur kerja data Anda di langkah selanjutnya. Itu sebabnya Anda harus bersiap untuk mengubah saluran akses data dan campuran staf Anda.

Langkah besar pertama setelah menyelaraskan visi adalah menentukan masalah atau kelompok masalah apa yang akan Anda selesaikan dengan bantuan intelijen bisnis. Menetapkan tujuan akan membantu Anda menentukan lebih banyak parameter tingkat tinggi untuk BI, seperti:

Seiring dengan tujuan, pada tahap itu, Anda perlu memikirkan kemungkinan KPI dan metrik evaluasi untuk melihat bagaimana tugas akan diselesaikan. Ini mungkin termasuk kendala keuangan (anggaran yang diterapkan untuk pengembangan) atau indikator kinerja seperti kecepatan kueri atau tingkat kesalahan pelaporan.

Best Business Intelligence Tools (bi Tools) Of 2022

Di akhir langkah ini, Anda akan dapat mengonfigurasi persyaratan awal untuk produk mendatang. Ini bisa berupa daftar fitur dalam backlog produk yang menyertakan cerita pengguna, atau versi yang lebih sederhana dari dokumen persyaratan ini. Poin utama di sini adalah bahwa berdasarkan persyaratan, Anda harus dapat memahami jenis arsitektur, fitur, dan kemampuan apa yang Anda inginkan dari perangkat lunak/perangkat keras BI Anda.

Menyusun dokumen persyaratan untuk sistem informasi bisnis Anda adalah poin penting dalam memahami alat yang Anda butuhkan. Untuk bisnis besar, membangun ekosistem BI kustom mereka sendiri dapat dipertimbangkan karena sejumlah alasan:

Untuk perusahaan kecil, pasar BI menawarkan sejumlah besar alat yang tersedia sebagai versi tersemat dan teknologi berbasis cloud (Software-as-a-Service). Penawaran dapat ditemukan yang mencakup hampir semua jenis analisis data khusus industri dengan kemungkinan yang fleksibel.

Berdasarkan persyaratan, jenis industri, ukuran, dan kebutuhan bisnis Anda, Anda akan dapat memahami apakah Anda siap untuk berinvestasi dalam alat BI khusus. Alternatifnya, Anda dapat memilih vendor yang akan memikul beban implementasi dan integrasi untuk Anda.

Bi Rfp Templates & Requirements Checklist Document

Langkah selanjutnya adalah mengumpulkan sekelompok orang dari berbagai departemen di perusahaan Anda untuk mengerjakan strategi intelijen bisnis Anda. Mengapa Anda bahkan perlu membuat grup seperti itu? Jawabannya sederhana. Tim BI membantu menyatukan perwakilan dari berbagai departemen untuk merampingkan komunikasi dan mendapatkan wawasan khusus departemen tentang data yang diperlukan dan sumbernya. Oleh karena itu, tim BI harus terdiri dari dua kategori utama orang:

Orang-orang ini akan bertanggung jawab untuk memberikan staf akses ke sumber data. Mereka akan menerapkan pengetahuan domain mereka untuk memilih dan menginterpretasikan berbagai jenis data. Misalnya, pakar pemasaran dapat menentukan apakah lalu lintas situs web, rasio pentalan, atau nomor langganan buletin Anda merupakan jenis data yang berharga. Sementara perwakilan penjualan Anda dapat memberikan wawasan tentang interaksi pelanggan yang berarti. Selain itu, Anda akan dapat mengakses informasi pemasaran atau penjualan melalui satu orang.

Kategori kedua orang yang Anda butuhkan dalam tim Anda adalah anggota khusus BI yang akan memimpin proses pengembangan dan membuat keputusan arsitektural, teknis, dan strategis. Oleh karena itu, sebagai standar yang diperlukan, Anda perlu memutuskan peran-peran berikut:

Ketua BI. Orang ini harus dilengkapi dengan pengetahuan teoretis, praktis dan teknis untuk mendukung penerapan strategi dan alat aktual Anda. Ini bisa menjadi operator dengan pengetahuan intelijen bisnis dan akses ke sumber data. Kepala BI adalah seseorang yang akan mengambil keputusan untuk menggerakkan tindakan.

A Buyer’s Guide To The Best Business Intelligence Software

Insinyur BI adalah anggota teknis tim Anda yang berspesialisasi dalam membangun, menerapkan, dan mengonfigurasi sistem BI. Insinyur BI biasanya memiliki latar belakang dalam pengembangan perangkat lunak dan konfigurasi basis data. Mereka juga harus terbiasa dengan metode dan teknik integrasi data. Seorang insinyur BI dapat memimpin departemen TI Anda dalam mengimplementasikan perangkat BI Anda. Pelajari lebih lanjut tentang profesional data dan peran mereka dalam artikel khusus kami.

Analis data juga harus menjadi bagian dari tim BI untuk membekali tim dengan keahlian dalam validasi data, pemrosesan, dan visualisasi data.

Setelah Anda memiliki tim dan mempertimbangkan sumber data yang diperlukan untuk masalah khusus Anda, Anda dapat mulai mengembangkan strategi BI. Anda dapat mendokumentasikan strategi Anda menggunakan dokumen strategis tradisional seperti peta jalan produk. Strategi intelijen bisnis dapat memiliki komponen yang berbeda tergantung pada industri, ukuran perusahaan, persaingan, dan model bisnis Anda. Namun, komponen yang direkomendasikan adalah:

Ini adalah dokumentasi saluran sumber data yang telah Anda pilih. Ini harus mencakup semua jenis saluran, baik itu pemangku kepentingan, analitik industri secara umum, atau informasi dari karyawan dan departemen Anda. Ini bisa berupa Google Analytics, CRM, ERP, dll. sebagai contoh saluran tersebut.

What Is Power Bi? Definition And Features

Mendokumentasikan KPI standar industri Anda serta industri spesifik Anda dapat mengungkapkan gambaran paling lengkap tentang pertumbuhan dan kerugian bisnis Anda. Pada akhirnya, alat BI dibuat untuk melacak KPI yang mendukungnya dengan data tambahan.

Pada tahap ini, tentukan jenis pelaporan apa yang Anda perlukan untuk mendapatkan informasi berharga dengan nyaman. Dalam kasus sistem BI tipikal, Anda dapat mempertimbangkan representasi visual atau tekstual. Jika Anda telah memilih vendor, Anda mungkin dibatasi dalam hal standar pelaporan, karena vendor menetapkannya sendiri. Bagian ini juga dapat menyertakan jenis data yang ingin Anda tangani.

Pengguna akhir adalah seseorang yang akan melihat data melalui antarmuka alat pelaporan. Bergantung pada pengguna akhir, Anda juga dapat mempertimbangkan untuk melaporkan

What is solidworks software, what is business letter, what is one modern definition of business, what is the best video editing software, what is hardware & software, what is a business entrepreneur, what is software design, what is logo software, what is an enterprise software, what is business partnership, what is software, software business intelligence

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.